Senin, 23 November 2015

24 Oktober 3 Tahun Terakhir

Halo halo. 20 oktober 2015 ini merupakan ulang tahun ke 3 aku di tanah rantau Jatinangor ini. Mulai dari jaman maba tahun 2013, sampai sekarang udah jadi mahasiswa menuju tahun ke 3. Udah memasuki usia ditanya “kapan lulus”. Masih mau menikmati jadi anak kuliahan haha..gak deng. Belum siap kaks mau ngambil matkul pengutamaan. Sks juga belum cukup karena harus ngambil matkul2 yang gak aku ambil waktu SAT karena pulang ke Jambi. Jd mau rampungin matkul-matkul dulu sebelum ambil matkul pengutamaan.


Ulang tahun pertama. 24 Oktober 2013.

Ulang tahun waktu ini bener-bener ga mikir akan dapat little surprise dari temen-temen. Karena waktu itu lagi hecticnya UTS dan pacar juga jauh di Jogja. Malam itu, kayak biasa.. main di kamar Alvi. Makan, belajar, ngobrol, gossip. Sampe waktu udah mau jam 12, Zahra tiba2 ke kamarnya dan aku sama sekali gak curiga kalo dia ke kamarnya in purpose. Terus tiba-tiba Zahra masuk ke kamar dan bawa kue! Ku terharu :”) lalu kami tiup lilin, potong kue, makan kue dan foto2 malam itu. Seneng banget diantara kehectic-an kuliah dan UTS, mereka masih inget ulang tahun aku sampe beliin kue segala. Makasih ya Alvia dan Zahraaaa <3

Besoknya, aku kuliah seperti biasa. Temen-temen pada ngucapin happy birthday ke aku. Pas pulang, kami ga langsung pulang ke kosan karena ada yang ngusulin “eh ke kosan sarah dulu yuk!” dan sama kayak td malam aku ga ada expect apa2 bahkan ngebayangin disurprise-in aja nggak! Karena ya emg minggu hectic dan aku gak berharap apa2. Terus tiba2 randomly beberapa dari mereka keluar dan masuk lagi bawa kue (bronis kalo ga salah). Seneng banget (lagi) waktu itu! Dan sesudah tiup lilin dan makan kue bareng, mereka ngasih kado! Isinya novel yang udh aku incer beberapa minggu sebelum itu. Makasih ya kalian! Dina, Nanda, Vina, Aldila, Sarah!

Dan dari pacar waktu itu…..aku lupa -_- dia ngucapin paginya. There’s no cake, there’s no gift and there’s no him.







udah bongkar2 laptop nyari foto ini tapi ga ketemu. jd capture dari instagram..



Ulang tahun kedua. 24 oktober 2014

Ulang tahun kedua ini jatuh pada hari minggu. Pacar yang waktu itu katanya lagi ada kegiatan, jadi aku ga kemana2. Udah ngucapin sih dia dari malam. Lanjut dengan ucapan dari temen2 dllnya sampe siang sore malamnya. Ngelakuin kebiasaan hari minggu. Beres2 kamar, buka pintu, jendela dan nyuci. Udah kelar nyuci dan beresin kamar, aku pun siap2 mau mandi. Begitu udah di kamar mandi, idupin keran air, terus tiba2 di luar riuh banget. Matiin air, pake baju lagi, terus ngintip dari jendela.. ga ada siapa2. Untuk mastiin lagipun aku buka pintu dan… JRENG! Kertas2 berterbangan dari *gatau namanya*.. tempatnya tabung dan kalau meledak, ngeluarin kertas warna-warni. Ada balon-balon, temen2 dan ada pacar sambil megang 1 kotak donat dankin! Aku yang masih tampang bangun tidur dan baru mau mandi itupun kaget! Terus mereka pada nyanyi happy birthday dan teriak-teriak “Happy Birthdaaay Rizka!” huw seneng banget:3 akhirnya mereka semua masuk ke kosan dan aku mandi dulu. Iyalah masa temen2 udh rame2 dtg eh tuan rumahnya belum mandi~ selesai mandi, lilin di donat2 diidupin lagi dan nyanyi lagu tiap lilin. Sesudah itu kami semua pada ambil donat satu-satu dan makan bareng2! Febri yang ga bisa lama-lama karena emang lg ada acara di kampusnya pun balik lagi. Jadinya aku dan yg lain berleha-leha di kosan. Makan, nonton, makan donat dan tidur2an. Setelah agak sorean, aku yg bosan di kosan, akhirnya ngikut mereka ke kosan naura 1.

Makasih ya kalian! Aldila, Nanda, Dina, Sarah, Vina. Oiya. Mereka ngasih kado baju blouse putih cantik banget. Tp sedih banget blm muat di akoh heuuu bener2 harus diet so the blouse can suits perfectly. On progress, guys. Doain ya ehehee. Thanks for the blouse. I looove it!

Febri yang waktu itu minta maaf karena belum bisa kasih kado, minggu depannya tiba2 ngajak ke bandung. “nyari kado buat kau” katanya.  Aaaahaha <3 kamipun pergi ke BIP dan dia bebasin aku milih hadiah apa yang aku mau. Akhirnya pilihan jatuh pada tas kulit warna krem tua. Love it! Thanks Febriansyah!




















Ulang tahun ketiga. 24 Oktober 2015

Ulang tahun ketiga ini, dari pagi di kosan aja. Malam sebelumnya, pacar yang waktu itu ada acara sampai abis malam terus tbtb nelfon ngajak makan di luar. Yaudah, pergi ke gusto. Makan, ngobrol, gossip. Ga kerasa udah jam 11. Aku pun ngajak pulang karena gusto juga udah mau tutup. Tapi febri ngajak ke alfamart dulu. Beli minum yg dingin-dingin katanya. Di alfamart udh mulai abis yang diomongin, udah ngalor ngidul, akupun ngajak dia pulang. Begitu masuk lorong ciseke, tiba2 dia bilang “yang. Ke alfamart atau indomaret lagi yuk. Aku lupa harus beli roti buat sarapan besok”. Tumben2nya kan……dan ternyata itu Cuma akal2an febri buat ngulur waktu. Begitu di indomaret, dia ambil roti dan langsung ke kasir. Aku yang udh lumayan ngantuk, langsung keluar dan nunggu di motor waktu itu. Begitu dia keluar dari indomaret tiba2 dia nyodorin kit-kat dan langsung bilang “selamat ulang tahun Chairani sayang. Semoga blablabla…” banyak banget harapan dan doa dia waktu itu. Kagetttt :”) Cuma bisa senyum2 sambil cubit lengannya karena gemessss. Setelah itu kami langsung pulang ke kosan masing-masing. 

Besoknya, dia kegiatan sampai malam dan kami sama sekali ga ada ketemu hari itu. Bingung mau ngapain sampai akhirnya liat grup dan ternyata crew film pemenang film pendek forsi dapat freepass nonton closing malam itu. Yeaaay dan akhirnya ngerencanain sore sampai malam nonton forsi. Siangnya, tiba2 Dina ngeline nanya aku di kosan ga siang itu. Dia mau main sekalian mau bareng ke kampus nonton forsinya. Aku mandi dan beresin kamar. Setengah jam kemudian, dina datang dengan…………segelas Calais honeydew milktea ditangannya. Khyaaa thanku luv!

Sorenya, aku dan dina pergi ke kampus untuk nonton forsi tapi kami berkumpul dulu dengan temen2 yang lainnya di Brooklyn. Sebelum magrib, kami masuk ke GOR djati dan bingung mau ngapain -_- jalan2 keliling dan akhirnya kami hanya jajan2 lucu karena lapar. RAN tampil masih lama jadi kami hanya duduk2 ngemper kurang kerjaan waktu itu. Setelah RAN mulai muncul, kami merapat dan maju ke depan (+berdesak-desakan) dan menikmati kegantengan Rayi Asta Nino nyanyi bareng-bareng. Acara baru selesai jam 11. Waktu mau jalan ke gerbang keluar, ketemu Agik Arif Anug. Akhirnya pulang bareng mereka. Mampir dulu di alfamart beli minum dan mereka bilang ingin dibeliin minum karena aku ulang tahun hari itu. Yaudah, karena lagi seneng juga ketemu mereka waktu itu akhirnya kita minum (minuman masing2) bareng-bareng. Terus agik bilang “woy ayolah kita beli martabak untuk rizka. Samo beli lilin. Rizka mau martabak apo ka? Martabak manis be yo biar biso ditarok lilin” heheee karena waktu itu udah malam banget, martabak manis depan alfamart udah abis. Akhirnya kami nyoba jalan ke arah sayang sambil liat2 martabak yang masih buka. Ternyata martabak depan bakso kangkung sebelum pertigaan sayang masih buka jadi kami beli martabak di situ. Setelah martabak jadi, ditarok lah lilin di martabak dan kami tiup bareng2 yeaaay! Makasih ya kalian Agik, Arif, Anug!

Febri yang seperti tahun lalu, gak bisa langsung ngasih hadiah, minggu depannya langsung ngajak ke bandung kira2 begini
 “riz ke bandung yok besok. Temenin ke pasar baru. Mama minta cariin tas. Abis itu ke PVJ. Pengen burger king”.
“ayo. Tp gamau stay di pvj. Ke mall lain aja yuk abis makan. Aku ngerasa kayak butiran debu kalau udah di PVJ. Mahal2. Gak nyaman juga.”
“yaudah mau kemana. Bebas. Kan sekalian beli hadiah buat kau juga.”
*senyum-senyum*
Siang itu kami pun pergi ke bandung dan disambut hujan di bandung. Setelah liat maps, tanya sama mas2, akhirnya kami sampai di pasar baru dengan basah kuyup. Keliling pasar baru untuk nyari pesenan mamanya febri. Begitu ketemu yang cocok, febri nelfon mamanya dan tiba2 begitu selesai nelfon febri bilang…..
“yang. Kata mama beliin untuk kau satu nih. Ayo. Kau mau yang mana?”
Wow! Ehehe seneng dan kaget tiba2 febri bilang gitu. Makasih banyak Tanteeeee <3
Setelah bayar, untungnya hujan sudah berhenti dan kami segera menuju ke PVJ dan langsung ke burger king. Febri aja sih yang makan karena aku lg ga pengen makan burger. Setelah dari BK, Karena itu malam minggu juga, aku dan febri pun pergi ke ciwalk. Keliling dan akhirnya pilihan jatuh kepada tas (lagi) *I just can’t get enough of bag*. Makasih banyak Febriansyahkuuuu <3











yang krem dari febri. ungu dari mamanya febri

Tiga ulang tahun terakhir yang dirayain di Jatinangor. Terima kasih buat pacar waktu itu (Rhef), Zahra, Alvi, temen2kuuu dina nanda febri dila vina sarah dan pacaaaarku febriansyah :* I love ya aaaall!

Sabtu, 21 November 2015

Resmi Jadi Anggota!

Literature Optical Cinema adalah satu-satunya komunitas yang aku ikuti di fakultas. LOC adalah komunitas yang menaungi orang-orang yang memiliki ketertarikan menonton dan membuat film pendek. Aku bergabung di komunitas ini saat semester 3. Setelah mendaftar, kami diberikan materi tentang pembuatan film mulai dari synopsis, script, crew dan alat-alat yang digunakan untuk pembuatan film. Setelah semua materi diberikan, kami dibagi 3 kelompok dan diberikan tugas untuk membuat 1 film pendek. Kamipun mendiskusikan crew dan jobdesc masing-masing orang. Kami diberikan waktu sekitar 1 bulan lebih untuk pra-produksi, eksekusi dan editing. Saat pembuatan film, banyak sekali hal yang terjadi. Debat, perselisihan dan eksekusi yang sangat melelahkan fisik dan pikiran. Setelah pembuatan film selesai, kamipun merencanakan tanggal untuk pelantikan anggota baru. Setelah berembuk dan diputuskanlah kami akan melaksanakan dan mengikuti pelantikan pada bulan maret 2015 di Batukuda, kawasan Gunung Manglayang.

Pada maret 2015, satu hari sebelum keberangkatan ke gunung, aku dan temen-temen yang lain mempersiapkan barang dan kebutuhan yang perlu dibawa. Sabtu pagi, keesokan harinya, kami berkumpul di gerlam sambil menunggu teman-teman yang lain. Setelah semua berkumpul, kami dan para senior LOC pun naik angkot untuk sampai di Batukuda.  Jalan yang berbatu dan menanjak kami lewati pagi itu. Sesampainya di gerbang Batukuda, kami turun dan segera berjalan menuju campground dan tenda yang sudah dipersiapkan. Batukuda lumayan ramai oleh orang-orang dan anak TK yang sedang berkegiatan di sana.








Kami beristirahat dan makan siang. Nasi ayam dan sayur menjadi menu makan kami siang itu. Setelah selesai makan siang, kamipun dikumpulkan dan diberikan games untuk mencari kakak2 LOC yang sudah stay di suatu tempat. Aku, panda, fathia dan ka agung tergabung di dalam 1 kelompok. Kami memulai perjalanan dan menyusuri jalan yang sangat sangat jauh. Entah karena petunjuk yang kurang jelas ataupun kami yang ngide untuk buat jalur baru. Kami nyasar sangat jauh waktu itu. Karena merasa lelah dan sudah sangat jauh berjalan, kamipun beristirahat sambil meluruskan kaki. Samar-samar terdengar suara kak ara berteriak menyebut nama kami. Kamipun membalas teriakan ka ara dan akhirnya mencoba mengikuti darimana asal suara tersebut. 










setelah berjalan akhirnya kami menemukan kak indra dan ternyata di situ adalah tempat tujuan kami yang sebenarnya. Kak indra pun menjelaskan tata cara game. Kami diharuskan mencari suatu kertas cover film yang sebelumnya synopsis film tersebut diberikan kepada kami. Namun, harus sambil dibuat dalam 1 video yang nantinya akan disatukan dan menjadi dokumentasi kami. Setelah selesai menemukan dan membuat video, kamipun kembali ke tenda dan beristirahat sebentar. Tak lama kemudian kamipun kembali bermain game. Kami diinstruksikan untuk membuat 1 storyboard dan nanti harus kami presentasikan. Aku lupa apa saja storyboard kami waktu itu. Tetapi, seingatku storyboard terbaik waktu itu adalah buatan kelompok Adi karena gambar yang bagus dan cerita yang menarik.

Matahari pun perlahan beranjak ke barat. Setelah mencuci muka, sholat dan istirahat, kamipun berkumpul untuk makan malam. Ngeliwet dan makan ramai-ramai. Namun, saat selesai makan, hujan perlahan membasahi kami. Kamipun pindah ke dalam tenda untuk agenda selanjutnya yaitu sharing. Hujan bertambah deras dan sangat gelap karena hanya senter lah penerangan kami waktu itu. 1 hal yang kami lupakan waktu itu. Yaitu, membuat jalan air di sekeliling tenda kami. Alhasil, air pun masuk ke tenda dan membanjiri seluruh sudut tenda. Hujan yang tak kunjung berhenti dan tenda yang penuh dengan air memaksa kami untuk turun dan menunggu hujan di warung sekitar. Dengan membawa barang maisng-masing, kami berjalan di jalan tanah yang sangat licin dan gelap tentu saja menyulitkan kami untuk turun menuju warung. Setelah sampai di warung kami duduk dan menunggu hujan tetapi hujan tak kunjung reda. Hari semakin malam saat perlahan hanya gerimis yang turun. Kami menghangatkan diri kami di pinggir api unggun sambil minum teh dan makan pop mie. Setelah kelelahan, kami pun menyusun matras dan tas juga mengatur posisi kami agar semua dapat tidur dengan nyaman. Kami pun dapat tidur dengan posisi ‘ikan sarden dalam kaleng’ dan jaket tebal menyelimuti kami karena udara sehabis hujan sangat menusuk malam itu.

Matahari perlahan muncul di ufuk timur. Kami pun bangun, sholat subuh, mencuci muka dan sikat gigi. Sambil menikmati udara pagi, kami melakukan peregangan otot agar badan terasa lebih segar. Untuk sarapan, kami menyeduh pop mie ataupun sereal yang masing-masing kami bawa. Sekitar jam 9 pagi, kami dipanggil untuk berbaris dan diperintahkan untuk melepaskan tangan kami yang sebelumnya sudah disusun oleh kak ara. Dan ternyata kami tidak bisa melepaskan tangan kami. Kak ara pun marah karena kami tidak dapat menyelesaikan perintah dengan baik. Dalam posisi push-up, kami disuruh push-up beberapa seri dan akhirnya ‘diceramahin’ karena ga bisa menyelesaikan hal yang sangat mudah tadi. Tapi ternyata…itu semua hanya drama. Setelah selesai push up, kami disuruh berdiri dan balik badan. Kakak2 LOC sudah berdiri di situ dan memegang banner bertuliskan yang intinya menyambut kami sebagai anggota baru LOC. WAW. Kami lumayan terkejut lah ya hehe. Akhirnya kami resmi menjadi anggota LOC dan resmi punya kemeja ‘tugas’ LOC. HYEAY.

Setelah berfoto, kamipun beres2 dan bersiap untuk pulang. Kami turun menggunakan angkot yang sebelumya kami pakai untuk sampai di Batukuda. Yeay! Literature Optical Cinema gen. 2!














resmi jadi anggota LOC yeay

Jumat, 12 Juni 2015

good friends stay forever

  
Aku punya teman. Seorang perempuan, sama sepertiku. Sudah cukup lama aku mengenalnya tapi menjadi akrab dengannya, barulah sekitar 2 atau 3 tahun yang lalu. Dia teman sekelasku saat SMA. Kita menjadi teman sekelas dari kelas 1. Dia adalah perempuan yang tidak terlalu menyukai girly stuffs seperti yang banyak perempuan senangi. Dia rajin. Beberapa kali dulu, dia tidak mengikuti remedial mata pelajaran yang hampir satu kelas harus ikut remedial karena nilai di bawah rata-rata. Dia rapi walau kadang dia membiarkannya tak tertata. Aku senang memerhatikan isi tempat pensil, isi tas saat dia mengambil buku dan penampilannya. Buku-bukunya tersampul rapi dengan sampul coklat dan dilapis lagi dengan sampul plastik. Dia punya imajinasi yang luas. Bacaannya tidak sama sepertiku. Disaat aku hanya membaca sekedar novel remaja yang mudah tertebak jalan dan akhir ceritanya, dia membaca banyak novel fantasi yang mempunyai halaman tak kurang dari 500. Dia tekun. Aku ingat sekali dulu, semenjak dia menggunakan hp yang bisa mendengarkan lagu, dia sangat rajin mendengarkan lagu Green Day, Pretty Reckless dan music-musik klasik. Aku rasa tak ada satupun lagu dari grup music/band tersebut yang tidak dia punya. Dia adalah perempuan yang mau berjuang keras. Aku ingat betul dia pernah bilang, dia tidak bisa memainkan alat music apapun. Sama sepertiku. Tetapi dalam beberapa bulan saja, dia sudah bisa menghapal kunci gitar dan memainkannya. dia pintar menggambar. Pernah dulu kami ditugaskan menggambar apapun yang ada di lingkungan sekolah dan gambarnya mirip dengan aslinya. Gambarku? Ah entahlah aku memang tidak memiliki sedikitpun bakat menggambar. Dia pernah bercerita ingin menjadi arsitek. Tetapi, orang tuanya tidak mengizinkan dia kuliah di luar kota sehingga saat SNMPTN undangan dia hanya memilih satu pilihan di universitas yang ada di kota kami dan dia diterima.

Ah. Aku merindunya.

Tak banyak hal yang aku ketahui darinya sekarang selain yang aku lihat di social media dan chat yang mulai jarang. Tetapi bagaimanapun, aku tau dia selalu ada. Teringat lagi, saat sekolah dulu dia adalah teman yang paling sering aku ajak cerita dan curhat tentang apapun. Tentang pelajaran sampai tentang kekasihku saat itu. Dia pun sering bercerita tentang mulai dari seorang yang dia taksir diam-diam sampai tentang pacarnya saat itu. Kami sering menyama-nyamakan sifat dan hal-hal yang terjadi di sekitar kami alih-alih karena elemen kami sama; air.

Buatmu, teman baikku. Janganlah bersedih atas hal yang mengahalangimu agar lebih bahagia. Janganlah bingung dengan pilihan apapun yang sedang kau jalani dan janganlah kau memandang dunia hanya dari satu sisi saja. You deserve your own happiness.

Dear, Annida.



                                                                                                                        cheers, Rizka

Jumat, 17 April 2015

whtevr

mau dia temen sekelas kamu dari TK sampe SMA, adek kelas yg udah akrab sama kamu dari SMA, bahkan sahabat sejati kamu dari SMP sekalipun.. girl is a girl, baby ;)

Selasa, 07 April 2015

Bersyukur

Pernah gak sih kalian ngerasin kalian sedang terjebak atau simpelnya, berada di situasi yang ‘salah’ dan tidak kalian inginkan atau tidak pernah terpikirkan sebelumnya? 

Kuliah memang ga semudah bagaimana yang ditampilkan di FTV. Ga bakal ada tiba2 jatuh di koridor tabrakan sama cowo, buku-buku berserakan lalu saat kita buku diambil satu-persatu, tangan kita gak sengaja bersentuhan dengan tangan lelaki ganteng yang tidak sengaja menabrak kita, terus kenalan, jadian, putus eh balikan lagi. Kuliah ga semudah dateng ke kampus, nongkrong-nongkrong cantik, pulang, liburan terus wisuda. GAK! Gak pernah ada kuliah semudah itu. Tapi kuliah bisa terasa lebih mudah dan menyenangkan. How? Kuliah di tempat yang sesuai minat bakat, punya teman yang nyambung sama kita dan punya wadah untuk menampung hobi dan pikiran. 

Disini aku ga bakal cerita tentang orang lain. Aku hanya bakal cerita tentang diriku sendiri. Dari aku kecil dulu, cita-cita yang terlintas di pikiran cuma satu. Jadi dokter. Belum ada mimpi lain yang terlintas di pikiran selain menjadi dokter. Namun menjadi dokter bukan perkara gampang. Entah karena memang sangat sulit, atau aku yang memang kurang serius, aku gagal menjadi dokter. Gagal. Aku ga masuk fakultas kedokteran manapun baik dari jalur undangan atau tes tertulis. Dan aku disini sekarang. Menjadi salah satu dari 70-something mahasiswa sastra inggris UNPAD. 

Jujur, membaca memang hobiku. Tapi tidak membaca karya sastra. Tak pernah terpikir sebelumnya menjadi mahasiswa sastra inggris lumayan sulit. Entah apa yang aku pikirkan saat memilih sastra inggris menjadi pilihan ketiga di tes tertulis masuk universitas-ku. Di sastra inggris, kami tidak hanya mempelajari bahasa Inggris. Kami juga mempelajari karya sastra, sejarah, pembentukan kata bahasa inggris, penerjemahan dan menganalisis teks. Tidak mudah memang menjadi mahasiswa sastra. Belum lagi, bagaimana kami meyikapi dosen yang beraneka ragam sifatnya. 

Kadang aku berpikir, kenapa jalanku tidak menjadi dokter saja. Kenapa Tuhan memilih sastra inggris sebagai jalan awal pembuka masa depanku.

Tapi, disitu aku sadar. Tuhan tidak mengizinkan aku menjadi mahasiswa kedokteran karena aku belum bisa merubah kebiasaan burukku menunda-nunda pekerjaan. Tuhan sayang aku karena Tuhan tidak ingin aku menjadi mahasiswa kedokteran yang terlalu santai dan bisa saja berakibat buruk ke masa depanku.

Bersyukur. Tuhan menyuruhku bersyukur lebih banyak. Terima kasih, Allah. Permudah urusanku dan jangan dipersulit. Aamiin.

Tentang Mimpinya

“Feb. kan salah satu keinginan kau, jadi mahasiswa farmasi udah tercapai nih, nah untuk selanjutnya kedepan bakal gimana?”
“gini, Riz. Aku Inshaallah bakal nyelesain S.Farm tahun 2018, lanjut profesi apoteker 1 tahun. Begitu lulus Apt, mau nyari kerja dulu di perusahaan obat atau makanan. Nyari pengalaman dulu. Kumpulin uang, beli motor, mobil, baru nikah. Setelah nikah baru mencoba buat apotek sendiri. Nah yang aku suka dari jadi seorang apoteker, kita gak harus selalu stand by 24 jam di apotek. Pagi tanda tangan di daftar obat apa aja yang ada hari itu, siang kerja di perusahaan obat atau makanan besar, sore pulang dulu ngecek apotek, baru lanjut sampai malam jadi dosen ngajar di ekstensi.”
“terus waktu buat anak istrinya kapan?”
“ya malem setelah aku pulang kerja lah, Riz. Karena aku tau aku bakal sibuk sepanjang hari, hari sabtu atau minggu bakal aku kosongin khusus buat keluarga.”
“terus..siapa orang yang kau pengen jadi istri kau?”
“ya yang bisa ngertiin aku. Yang bisa ngertiin kesibukan aku. Yang bisa ngerti keadaan lingkungan kerja aku.”
“oh gitu. Aamiin ya semoga semua mimpi kau terkabul satu persatu..”

Jumat, 27 Maret 2015

a super short trip

Hai. Udah lama banget ga nulis di blog ini. Kayaknya udah banyak banget hal keren yang sudah terlewatkan dan selalu lupa dan mager buat nulis di blog ini. Salah satunya adalah…liburan (super singkat) dengan beberapa anak HIMAJA.

Jadi, beberapa minggu yang lalu, para HIMAJA-ers (Himpunan mahasiswa asal Jambi yang kuliah di UNPAD) berencana buat liburan singkat sebelum hecticnya kuliah dimulai. Dimulai dengan menentukan tujuan destinasi. Ada yang menyarankan Tebing Keraton, Bukit Moko, Ciater dan lain-lain. Setelah diskusi yang panjang di grup, ada dua opsi pilihan. Yang pertama, mandi air panas di Ciater, dan yang kedua mandi air panas di Ciater + bukit moko. Tapi karena Bukit Moko dan lembang (katanya) jauh, maka kami semua memutuskan untuk hanya pergi ke pemandian air panas di Lembang. Fiksasi tanggal, tujuan dan jam berangkat akhirnya diputuskan kalau kita pergi sabtu malam (lupa tanggal berapa) dan pulang ke Jatinangor lagi minggu pagi/siang.

Mobil disewa jam 10 malam. Aku, Febri, Andre, Reja, Anug, Hamam dan Aldino sudah stand by di kosan Aldino dari jam 9. Sementara Fadhil, Popy, Yoan, Yana, Agi, Momok, Haekal menunggu di kosan fadhil (kalau ngga salah). Jam 10, kami pergi ke tempat rental mobilnya dan memulai perjalanan yay! Karena Jatinangor sedang macet PARAH disebabkan hujan dan banjir, kami baru masuk tol jam sebelas lewat. Perjalanan kurang lebih satu jam, kami janjian bertemu dengan Arif, Rizkur, Raja, Dimas, Bela dan Sesyi di depan UPI. Baru setelah itu kami beriringan menuju ke pemandian air panas. 1 jam perjalanan, melewati jalan yang berkelak-kelok dan curam, kami sampai di Gracia Hot Spring Water dengan membayar biaya masuk sebesar Rp. 65.000/org. Di bayanganku, jam satu tengah malam, pemandian air panas ini sepi, perempuan dan laki-laki dipisah atau setidaknya satu rombongan mendapat satu kolam air panas. Tapi ternyata aku salaaah. Malam itu, kolam sangaaat ramai. Mulai dari laki-laki, perempuan, muda, setengah baya dan tua. Kaget sih, tapi yaudahlah ya kan kita sama-sama bayar. Setelah menemukan spot yang pas, kami semua pun turun berendam kecuali Yana. Banyak hal yang kami tertawakan saat berendam. Ngga kerasa, jam sudah menunjukkan pukul setengah empat subuh. Tidak ingin mendapati kulit kami makin kisut, kamipun naik dan bersantai sejenak sebelum bilas dan ganti baju. Jam 5, setelah semua selesai bersalin, kami pun melanjutkan perjalanan kembali. Wacana awal adalah ingin liat sunrise di kebun teh di sepanjang jalan. Tapi karena keadaan masih sangat gelap, bensin yang sudah mulai habis dan azan subuh mulai berkumandang, kami memutuskan untuk pergi ke musholla terdekat untuk solat subuh. selesai solat dan mengisi bensin, kami mencari tempat tujuan untuk melanjutkan perjalanan yang tidak jauh dari Lembang agar tidak makan waktu. Setelah googling, tanya sana-sini, kami pun memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke Taman Ir. H. Juanda di Dago Atas. Sebagian tertidur sampai tujuan. Sesampainya kami disana, dan dengan membayar Rp. 12.000/org, kami memulai ‘petualangan’. Berjalan kaki sepanjang sekian ratus meter, tibalah kami di Goa Jepang dan Goa Belanda yang lumayan…….menyeramkan (menurutku). Kami menjelajahi seisi goa dengan modal penerangan seadanya. Meskipun tidak ada hal aneh terjadi, tetapi keadaan goa sangat gelap walaupun di luar terang benderang. Awalnya, kami ingin berjalan sampai Tebing Keraton atau Air Terjun, tapi berjalan ke Tebing Keraton agak susah jika ditempuh jalan kaki dan juga perjalanan ke Air Terjun yang masih sangat jauh (sekitar 4KM lagi), kami memutuskan untuk menyudahi perjalanan kami. Pulang ke Jatinangor dengan keadaan tak sadarkan diri (baca: tepar). Febri cerita kalau hanya dia satu-satunya orang yang (harus tetap) bangun sepanjang perjalanan. Aku yang awalnya menemani Febri menyetir mobil hanya sanggup menemani sampai Dago. Setelah lewat Dago, bablaaaas tidur dan tiba-tiba sudah di gerbang tol cileunyi! Setelah mengembalikan mobil ke tempat sewa, kami sarapan di Ciseke. Sebagian memesan lontong kari, kupat tahu dan sisanya bubur ayam. Seusai makan kami pun pulang ke kosan masing-masing dan langsung temu kangen dengan kasur yaaay!!

That was an amazing trip. Semoga ada trip selanjutnya dan lebih ramai yaaa yuhuu!!